Saturday, March 3, 2012

Kesabaran


share on facebook
Font Re-Size

“Aku capek, sangat capek. Aku belajar mati matian sedang temanku dengan enaknya menyontek. Aku mau menyontek saja! Aku capek karena aku harus terus membantu ibu, sedang temanku punya pembantu. Aku capek karena aku harus menabung, sedang temanku bisa terus jajan tanpa harus menabung. Aku capek karena harus menjaga lidahku, sedang temanku enak saja berbicara sampai aku sakit hati.

Aku capek ayah, aku capek menahan diri. Mereka terlihat senang, aku ingin bersikap seperti mereka ayah!” sang anak mulai menangis.

Sang ayah hanya tersenyum dan mengelus kepala anaknya, ”Anakku, ayo ikut ayah”.
Mereka menyusuri jalan yang jelek, banyak duri, serangga, lumpur, dan ilalang.
”Ayah, mau kemana kita? Aku tidak suka jalan ini. Lihat sepatuku jadi kotor, kakiku luka karena tertusuk duri. Badanku dikelilingi oleh serangga, berjalanpun susah karena banyak ilalang… aku benci jalan ini ayah,” anaknya terus mengeluh.

Akhirnya mereka sampai di sebuah telaga yang sangat indah, airnya sangat segar, ada banyak kupu kupu, bunga bunga yang cantik, dan pepohonan rindang.

“Wah… tempat apa ini ayah? Aku suka tempat ini!”

“Kemarilah anakku, ayo duduk di samping ayah”.

”Anakku, taukah kau mengapa di sini begitu sepi padahal amat indah?”

”Itu karena orang tidak mau mnyusuri jalan yang jelek, padahal mreka tau ada telaga di sini. Mereka hanya kurang sabar dalam menyusuri jalan ini.

”Anakku, kita butuh kesabaran dalam belajar, butuh kesabaran dalam bersikap baik, butuh kesabaran dalam kujujuran, butuh kesabaran dalam setiap kebaikan agar kita mendapat kemenangan.”




Please write a comment after you read this article. Thx..!! 

8 comments:

Ilham said...

indah sekali ceritanya. :)
udah lama nih gak main kemari.
terimakasih masih terus mencerahkan lewat meandconfucius.com

Cerita Tugu said...

ingin mendapat kebahagiaan butuh kesabaran, trims renungannya

donnie tandian said...

Wei De Dong Thian,
saya copy yah, saya akan menyertakan sumbernya,
mampir ya di blog sederhana saya http://donnie-tandian.blogspot.com

Donnie Tandian said...

ko, bagaimana cara pasang ayat-ayat emas di blog?
jawabannya kirim ke doni_tandian@yahoo.com ya ko,
Terima Kasih,
aku tunggu ko,

Donnie Tandian said...

ko, minta kode widget ayat-ayat emas boleh gak?
kalau boleh dapat kirim ke doni_tandian@yahoo.com,

tricajus said...

subhanalloh,, begitu bermakna artikel yg ini :)

Sarah Zulqarnainii said...

yes....really inspirative

Roberto Kaban said...

Cerita yang sederhana tetapi sangat menginspirasi. salam kenal sob.

Post a Comment